Remaja Kurang Tidur berdampak pada Seksualitas

kurang tidur
Ternyata Kurang tidur dapat meningkatkan kemungkinan remaja melakukan perilaku seksual berisiko loh.

menurut penelitian baru yang diterbitkan oleh American Psychological Association. Remaja yang kurang tidur mungkin berisiko lebih tinggi untuk terlibat dalam perilaku seksual yang tidak aman. Seperti tidak menggunakan kondom atau berhubungan seks di bawah pengaruh alkohol atau narkoba.

“Remaja pada umumnya tidak mendapatkan delapan hingga 10 jam tidur malam yang direkomendasikan, karena sejumlah alasan. Termasuk perubahan biologis dalam ritme sirkadian. Waktu mulai sekolah awal, menyeimbangkan kegiatan sekolah dan ekstrakurikuler dan tekanan sosial sebaya ” kata Wendy M. Troxel, PhD. seorang ilmuwan perilaku dan sosial senior RAND Corporation dan penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Health Psychology. “Kurang tidur dapat meningkatkan potensi pengambilan risiko seksual dengan mengkompromikan pengambilan keputusan dan mempengaruhi impulsif.”

Troxel dan rekan penulisnya, semuanya dari RAND Corporation. sebuah lembaga penelitian nirlaba, non-partisan, menganalisis data dari studi jangka panjang yang besar terhadap 1.850 remaja dan remaja yang beragam ras dan etnis dan remaja di California Selatan. Data dikumpulkan empat kali antara 2013 dan 2017. Peserta, rata-rata, 16 tahun pada 2013 dan 19 tahun pada 2017.

Para remaja melaporkan jadwal tidur mereka pada hari kerja dan akhir pekan. Dan apakah mereka mengalami kesulitan tidur dalam empat minggu sebelum mengisi survei?. Para peserta juga melaporkan apakah mereka menggunakan alkohol, ganja atau obat-obatan lain. Tepat sebelum atau selama aktivitas seksual dan apakah mereka menggunakan kondom.

Para remaja dikelompokkan berdasarkan pola tidur mereka selama periode empat tahun. Termasuk durasi tidur hari kerja, durasi tidur akhir pekan. perbedaan pola tidur antara hari kerja dan akhir pekan, dan kualitas tidur.

Mayoritas remaja digolongkan sebagai sleeper hari kerja menengah, yang mendapat rata-rata 7,5 jam tidur per malam sekolah. Yang berada di bawah durasi tidur yang direkomendasikan untuk kelompok usia ini. Ada juga sekelompok remaja, yang disebut tidur pendek hari kerja, yang mendapat jauh di bawah durasi tidur yang disarankan. Dengan 6,35 jam per malam sekolah. Hanya 26% dari remaja dapat diklasifikasikan sebagai tidur cukup di hari kerja, rata-rata sekitar 8,5 jam per malam, menurut Troxel.

Adapun akhir pekan, sebagian besar remaja dalam penelitian ini adalah tidur akhir pekan menengah. Mencatat waktu lebih dari sembilan jam, sementara tidur akhir pekan yang panjang menjaring rata-rata 10,6 jam. Dan tidur akhir pekan yang singkat mendapat rata-rata 7,8 jam, kata Troxel.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pola tidur yang tidak teratur. (mis. Tidur di akhir pekan) dapat membuat remaja berisiko terhadap hasil kesehatan yang negatif. Oleh karena itu, Troxel dan rekan-rekannya berharap bahwa remaja yang tidur di akhir pekan untuk menebus kehilangan tidur selama seminggu. Akan menunjukkan pengambilan risiko seksual yang lebih besar. Daripada mereka yang memiliki rutinitas tidur yang lebih konsisten.

Berlawanan dengan apa yang mereka prediksi, para peneliti menemukan bahwa remaja yang tidur siangnya pendek dan akhir pekan yang pendek (yaitu, mereka yang secara konsisten tidak cukup tidur) hampir dua kali lebih mungkin melakukan hubungan seks yang tidak aman dibandingkan dengan mereka yang tidur, rata-rata. , tambahan 3,5 jam di akhir pekan.

“Remaja yang tidur siangnya pendek dan akhir pekan yang pendek tidak mendapatkan tidur yang cukup selama minggu sekolah dan tidak tidur pada akhir pekan, dan karenanya kurang tidur secara kronis,” kata Troxel.

Para peneliti tidak menemukan bahwa kualitas tidur berpengaruh pada perilaku seksual berisiko.

Sementara penelitian ini tidak dapat membuat hubungan langsung antara kualitas tidur dan perilaku seksual, penelitian ini menambah penelitian yang berkembang tentang peran potensial gangguan tidur dan perilaku remaja yang mengambil risiko, kata Troxel.

“Pengambilan risiko seksual pada masa remaja menimbulkan masalah kesehatan yang serius, seperti meningkatnya potensi infeksi menular seksual, termasuk HIV,” katanya.

Troxel mengakui bahwa temuan itu menimbulkan tantangan besar bagi orang tua, dokter, dan pembuat kebijakan.

“Di satu sisi, kita harus mendorong rutinitas tidur untuk remaja karena keteraturan penting untuk menjaga tidur yang sehat dan ritme sirkadian,” katanya. “Namun, bagi sebagian besar remaja AS, yang kesempatan tidur di hari kerja terbatas karena waktu mulai sekolah awal, mempertahankan konsistensi dalam jadwal tidur-bangun sepanjang minggu mungkin tidak hanya tidak realistis, tetapi juga mungkin tidak sehat, jika itu melanggengkan pola kronis kurang tidur.”

Troxel menyarankan strategi yang mungkin dapat membantu remaja mendapatkan tidur yang dibutuhkan tubuh mereka.

“Rekomendasi kami adalah untuk orang tua dan remaja untuk menemukan jalan tengah, yang memungkinkan untuk tidur akhir pekan, sambil mempertahankan beberapa tingkat konsistensi dalam pola tidur-bangun,” katanya. “Kita juga perlu mendorong distrik sekolah untuk mempertimbangkan menunda waktu mulai sekolah karena ini bisa membuat perbedaan besar dalam membantu remaja mendapatkan tidur yang cukup.”

 

Gagah Kembali dalam 3 Hari Saja!

Jika Anda mengalami penyakit Impotensi atau Ejakulasi Dini segerakan Konsultasi dengan Dokter yang sudah berpengalaman hanya di Klinik Lelaki GRATIS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Update Official